Tim Shopify Rebellion Undur Diri Dari Turnamen Dota 2 Elite League

Pada awal bulan ini, FISSURE (produser) dan ESB (penyelenggara) mengumumkan turnamen baru Dota 2 bernama Elite League, yang dijadwalkan dimulai pada tanggal 31 Maret 2024, Minggu.

Sebanyak 15 tim dari seluruh dunia diundang untuk turnamen online ini yang menampilkan total hadiah sebesar $960.000 USD.

Shopify Rebellion adalah salah satu undangan, mereka awalnya menerima undangan tersebut tetapi menarik diri dari turnamen tersebut kemudian, tempat mereka digantikan oleh Tim Secret.

Tidak ada alasan yang diberikan untuk penarikan ini sampai akhirnya ketika Manajer Starcraft II Shopify Rebellion, Dario “TLO” W√ľnsch, mengambil langkah ke Reddit dan menjelaskan mengapa tim memutuskan untuk mundur dari acara tersebut.

Manajer Tim Shopify Rebellion Menerangkan Alasan Penarikan Shopify Rebellion dari Elite League

Shopify Rebellion telah menarik diri dari Elite League yang akan datang tanpa memberikan pengumuman atau alasan publik. Namun, TLO yang juga adalah salah satu pendiri program esport Shopify dan memimpin sisi kompetitif Shopify, menjelaskan alasan di balik keputusan ini.

Dengan mengutip komposisi unik tim mereka, TLO menyoroti tantangan yang dihadapi oleh partisipasi dalam beberapa turnamen yang berlangsung bersamaan, termasuk DreamLeague Season 22, Kualifikasi DreamLeague Season 23, ESL One Birmingham 2024, PGL Wallachia Season 1, dan lain-lain.

Dia menekankan kompleksitas dalam mengamankan Visa Erin Jasper “Yopaj” Ferrer untuk semua acara, yang menjadi praktis tidak mungkin karena batasan waktu dan kerumitan tambahan yang timbul dari penarikan Inggris dari Uni Eropa.

Selain itu, TLO menunjukkan potensi dampak perjalanan yang luas bagi skuad mereka yang beragam, terdiri dari pemain dari berbagai wilayah.

Dalam upaya proaktif untuk melindungi kesejahteraan pemain, Shopify Rebellion membuat keputusan strategis untuk menyusun jadwal mereka, memprioritaskan partisipasi dalam Dreamleague dan acara LAN lainnya.

TLO juga mengakui keuntungan kompetitif yang dinikmati oleh tim Dota 2 Eropa yang dapat mengikuti acara online utama dari rumah mereka karena sebagian besar turnamen online diadakan di Eropa itu sendiri.

Penarikan dari beberapa turnamen dianggap penting untuk mencapai keseimbangan antara kewajiban kompetitif dan memastikan kesehatan dan performa pemain Shopify Rebellion.

Memberikan komentar tentang keputusan tersebut, TLO menyatakan, “Kelelahan menjadi pertimbangan lain, terutama dengan para pemain kami berasal dari berbagai wilayah, orang-orang akan berada di jalan sebagian besar tahun ini dan kami memutuskan untuk memprioritaskan Dreamleague dan acara LAN untuk saat ini. Tentu saja sedikit menguntungkan bagi tim non-Eropa, karena mereka dapat bermain dalam acara online besar dari rumah jika mereka memilih untuk melakukannya, yang bukan merupakan pilihan bagi kami. Pada akhirnya, ini bergantung pada apa yang berhasil untuk tim kami serta kinerja dan kesejahteraan pemain kami.”

Saat ini, Shopify Rebellion sedang bermain di Kualifikasi Tertutup DreamLeague Season 23 North America dalam upaya untuk lolos ke turnamen utama di mana 26.100 poin EPT akan didistribusikan di antara peserta.

Shopify Rebellion saat ini berada di posisi ke-9 dengan 1120 poin di Papan Peringkat EPT dan perlu mengumpulkan lebih banyak poin untuk menjamin posisi delapan besar, yang lebih mengamankan tempat di Riyadh Masters 2024 di Esports World Cup 2024 yang diperkirakan akan menjadi salah satu turnamen Dota 2 terbesar tahun ini, bahkan lebih besar dari TI menurut beberapa spekulasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *